What are the two types of error in tennis?

What are the two types of error in tennis?

Dalam tenis, ada tiga cara standar untuk mengakhiri poin: winner, forced error, dan unforced error.
Dari ketiganya, pemenang menonjol sebagai yang paling mudah dipahami. Ketika seorang pemain melakukan pukulan yang berada di luar jangkauan lawan sehingga pengembalian menjadi tidak mungkin, maka dia dikatakan telah memukul pemenang.

Dua istilah tenis statistik yang sering membingungkan orang adalah kesalahan paksa dan kesalahan sendiri. Di sebagian besar turnamen tenis, istilah unforced error sangat sering dibicarakan oleh para analis. Itu juga pemandangan umum di kotak statistik di akhir pertandingan.

Meskipun UE menemukan tempatnya di kotak statistik, tidak banyak yang dikomentari atau dibicarakan tentang kesalahan yang dipaksakan. Jadi apa perbedaan antara kesalahan yang dipaksakan dan tidak dipaksakan dan mengapa terkadang sulit untuk menentukan apakah kesalahan tersebut dipaksakan atau tidak?

Kesalahan yang tidak dipaksakan

Unforced error adalah kesalahan yang dilakukan oleh pemain sendiri yang menyebabkan dia kehilangan poin. Kesalahan tersebut dapat berupa memukul bola dengan waktu yang tidak tepat, menjaring bola, memukul bola di luar batas lapangan, dll. Kesalahan ganda dianggap sebagai kesalahan sendiri.

Kesalahan yang dipaksakan

Kesalahan paksa di sisi lain adalah kesalahan yang dilakukan pemain ketika dia tidak dapat mengembalikan bola yang dipukul lawan dengan sangat efisien dan efektif sehingga “memaksa” pemain untuk melakukan kesalahan saat mengembalikan.
Contoh: Pemain 1 melakukan servis dari deuce court dan menembakkannya ke T dan Pemain 2 berhasil mendapatkan bingkai raket pada bola tetapi tidak dapat mengembalikannya, maka itu adalah kesalahan yang dipaksakan. Pada dasarnya kesalahan yang dipaksakan adalah pemenang yang bisa disentuh.

Lalu apa kebingungannya?

Kontroversi terletak dalam terminologi kesalahan sendiri. Sering kali seorang pemain meraih bola dan mungkin mengatur waktunya dengan benar. Tapi dalam prosesnya, dia mungkin juga menemukan bola terjaring. Ini kemudian akan menjadi masalah yang bisa diperdebatkan karena:
– Karena bola terjaring oleh tembakan pemain, itu akan menjadi kesalahan sendiri.- Karena lawan melakukan pukulan dengan sangat efektif, pemain tidak dapat mengembalikannya dan karenanya akan menjadi kesalahan paksa.

Apakah persepsi memainkan peran dalam membedakan antara dua kesalahan?

Ya benar! Sering kali ketika seorang pemain bermain melawan lawan dengan peringkat yang lebih tinggi, dia mungkin tertekan dari poin pertama pertandingan itu sendiri dengan mempertimbangkan permainan pikiran, sejarah, dan jelas peringkatnya. Dalam kasus seperti itu, lawan dengan peringkat lebih rendah mungkin SENGAJA mencoba melakukan pukulan rendah dan datar dengan beberapa kecepatan tambahan, mencoba melakukan pukulan drop shot lebih sering dan mengambil beberapa risiko ekstra. Dalam prosesnya, pemain mungkin juga melewatkan banyak kesempatan karena permainan lawan mereka yang lebih baik. Dalam situasi seperti itu baik terminologi kesalahan paksa dan kesalahan sendiri dipastikan.

Pertimbangkan seorang pemain peringkat 100 bersatu melawan pemain peringkat 5. Pemain peringkat yang lebih tinggi melakukan pukulan forehand dari belakang baseline. Sekarang pemain dengan peringkat lebih rendah menilai bahwa No.5 jauh dari garis dasar dan karenanya dia akan menjamin drop shot. Dia mengatur waktu dengan baik, tetapi menjaringnya. Pada kasus ini:

– Kesalahan sendiri dapat dipertimbangkan karena pemain menjaringkan bola meskipun fakta bahwa dia mengatur waktu bola dengan benar bertentangan dengan definisi UE.
– Kesalahan yang dipaksakan dapat dipertimbangkan karena ketidakmampuan pemain berperingkat lebih rendah untuk mengembalikan bola ke sisi lain lapangan disebabkan oleh pukulan forehand lawan yang tampaknya tidak dapat dikembalikan.
Sementara definisi kesalahan paksa dan kesalahan sendiri masih kontroversial, kedua istilah tersebut menyepakati satu kutipan sederhana: “Dont beat yoursepf. Hindari kesalahan.”

Author: Logan Adams